Sinergi dengan Forkompinda dan Pencinta Lingkungan, PT Timah Tbk Rehabilitasi Lahan Pasca Tambang di Hutan Tahura Bukit Menumbing

by -217 views

BANGKA BARAT – PT Timah bersama Forkopimda Bangka Barat dan Kelompok pecinta lingkungan melaksanakan Gerakan Penanaman Pohon dalam Rangka Reboisasi lahan Pasca Tambang, di kawasan Hutan Tahura Bukit Menumbing Air Kahar, Desa Air Belo kecamatan Muntok, Kabupaten Bangka Barat, Jumat (24/7/2022).

Gerakan penanaman pohon dilakukan secara serentak di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, dimana acara pembukaan ini dilaksanakan secara virtual.

Bupati Bangka Barat H. Sukirman mengatakan, gerakan penanaman pohon serentak diharapkan memberikan kesadaran kepada masyarakat untuk mencintai lingkungan.

“Hari ini di lahan seluas 5 hektar ini, dibukit Menumbing, akan ditanam 4100 tanam berbagai jenis, seperti jambu mente, gaharu, kayu putih, mahoni,” kata Bupati Bangka Barat ini.

Ia menyebutkan, tahap pertama gerakan ini telah dilakukan pada 28 Januari 2022 lalu. Dengan adanya gerakan ini dirinya menghimbau masyarakat untuk menjaga lahan setelah dilakukan reboisasi, dalam bekerja harus mengikuti aturan yang ada.

Baca Juga :  DESA TELAK DEKLARASIKAN ODF

“Kegiatan ini diharapkan dapat memberi kesadaran dan edukasi kepada masyarakat agar mencintai lingkungan, berusaha memperbaiki lingkungan agar kembali seperti semula,” kata Bupati.

Ia mengajak, semua masyarakat apa yang sudah ditanam bisa dirawat dan dijaga, sehingga bisa bertahan lagi.

“Jangan kita rusak lagi, dikarenakan ada sesuatu di dalamnya. Karena dalam mencari nafkah harus sesuai dengan aturannya,” jelas Sukirman.

Sementara itu, Kapolres Bangka Barat AKBP Agus Siswanto mengultimatum akan melakukan penegakkan hukum bagi oknum yang merusak kawasan bukit Menumbing.

“Jangan sampai melakukan penambangan di sini karena ini kawasan tahura, Forkopimda sudah sepakat untuk menerapkan penegakkan hukum bagi oknum yang melakukan ilegal loging dan ilegal minning,” tegas Kapolres.

Baca Juga :  Tim Labfor Olah TKP Kebakaran di Lorong 3 Pasar Muntok

Selanjutnya menurut Kapolres, perawatan setelah penanaman, akan bekerja sama dengan Kelompok pecinta lingkungan, Kelompok Tani hutan, dan Kelompok Keris.

Ketua Kelompok Hutan Tani Naryo mengapresiasi dukungan Forkopimda Bangka Barat dan PT Timah merehabilitasi lahan pasca tambang.

“Kita apresiasi atas semua dukungan semua pihak telah merehabilitasi lahan pasca tambang, Pemda, Polres, Kodim, Kejaksaan, Pengadilan Negeri dan PT Timah. Mudah-mudahan dengan dukungan ini kita dapat menghijaukan lahan kembali serta meminimalisasi dampak bencana yang timbul akibat tambang ilegal di area lahan Tahura bukit Menumbing,” kata Naryo.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

No More Posts Available.

No more pages to load.